Home » , » Pembagian Hadits Dari Segi Kuantitas dan Kualitas Sanad

Pembagian Hadits Dari Segi Kuantitas dan Kualitas Sanad

Posted by As'ad Collection on 19 Agustus 2016

1.1 Latar Belakang
Al-Qur’an dan Al-Hadist sebagai pedoman hidup, sumber hukum danajaran Islam, tidak dapat dipisahkan antara satu dan lainnya. Al-Qur’an sebagaisumber pertama memuat ajaran-ajaran yang bersifat umum dan global, sedangkanhadistt sebagai sumber ajaran kedua tampil untuk menjelaskan keumuman isi Al-Qur’an tersebut.Allah SWT menurunkan Adz-Dzikr, yaitu Al-Qur’an bagi umat manusia.Agar Al-Qur’an ini dapat dipahami oleh manusia, maka Allah SWTmemerintahkan Rasullullah SAW untuk menjelaskannya. Hadist sebagai penjelasn Al-Qur’an itu memiliki bermacam-macamfungsi. Salah satunya yaitu macam-macam hadist dilihat dari segi kualitas dan kuantitas. Disini kami akan membahas tentang kualitas dan kuantitas hadist. 
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana Pembagian hadist dari segi kuantitas ?
2. Bagaimana Pembagian hadist dari segi kualitas ?
1.3 Tujuan 
1. Untuk mengetahui mengenai bagaimana pembagian hadist dari segi kuantitas sanad
2. Untuk mengetahui mengenai bagaimana pembagian hadist dari segi kualitas sanad
1.4 Manfaat
Manfaat dalam pembuatan makalah ini yaitu untuk memgetahui dan memahami tentang pembagian hadis dari segi kuantitas dan kualitas sanadnya

BAB II Pembahasan
2.1 Pembagian Hadist dari segi Kuantitas
Para ulama berbeda pendapat tentang pembagian hadist yang ditinjau dari segi kuantitas atau jumlah rawi yang menjadi sumber berita. Di antara mereka ada yang mengelompokkan menjadi tiga bagian, yakni hadist mutawatir, masyhur, dan ahad, dan ada juga yamg membaginya menjadi dua, yakni hadist mutawatir dan ahad. Ulama golongan pertama, yang menjadikan hadist masyhur berdiri sendiri dan tidak termasuk bagian dari hadist ahad dianut oleh sebagian ulama ushul, diantaranya adalah Abu Bakar Al-Jashshah (305-370 H). Adapun ulama kalam. Menurut mereka, hadist masyhur bukan merupakan hadist yang berdiri sendiri, tetapi merupakan bagian dari hadist ahad. Itulah sebabnya mereka membagi hadist menjadi dua bagian, yaitu mutawatir dan ahad.
1. Hadist Mutawatir
a. Pengertian Hadist Mutawatir
Mutawatir menurut bahasa bararti mutatabi, yakni sesuatu yang datang berikut dengan kita atau yang beriring-iringan antara satu dengan lainnya tanpa ada jaraknya. Adapun pengetian hadist mutawatir menurut istilah, sebagai berikut:
 ماَرَوَا جَمْعٌ عضنْ جَمْعٍ تَحِىْلُ الْعاَدَةُ تَوَا طُؤُ هُمْ عَلَ الْكَذِبِ 
Artinya : “Hadist yang diriwayatkan oleh sejumlah orang yang menurut adat mustahil mereka bersepakat terlebih dahulu untuk berdusta.”. [1] 

b. Contoh hadist mutawatir :
 حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ زُهَيْرِ بْنِ حَرْبٍ ، نا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ ، نا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ ، عَنْ عَاصِمِ بْنِ بَهْدَلَةَ ، عَنْ زِرِّ بْنِ حُبَيْشٍ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا ، فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ فِي النَّارِ 
Artinya : “Barang siapa berbuat dusta terhadap diriku (yang mengatakan sesuatu yang tiada aku katakan atau aku kerjakan), hendaklah ia menempati neraka”.

 2. Hadist Ahad 
a. Pengertian Hadist Ahad
Kata ahad atau wahid berdasarkan segi bahasa berarti satu, maka khabar ahad, atau khabar wahid berarti yang disampaikan oleh satu orang. Adapun yang dimaksud dengn hadist ahad menurut istilah yaitu sebagai berikut :
 ماَ لَمْ تَبْلُغُ نَقْلُتُهُ ف الْكَثْرَةِ مَبْلَغَ الْخَبَرِ الْمُتَوَاتِرِ سَوَاءٌ كَانَ الْمُخْبِرُ وَاحِدًا أوْاِثْنَيْنِ أَوثَلاَثاً اَوْأَرْبَعَةً أَوخَمْسَةً اَوْغَيْرَذٰ لِكَ مِنَ الأَعضدَادِالَّتىِل لاَ تَشْعُرُ بأَنَّ الْخَبَرَ دَ خَلَ بِهاَ فىِ خَبَرِالْمُتَوَاتِرِ 
Artinya : “Khabar yang jumlah perawinya tidak sebanyak junlah perawi hadist mutawatir, baik perawinya itu satu, dua, tiga, empat, lima, dan seterusnya yang memeberikan pengertian bahwa jumlah perawi tersebut tidak mencapai jumlah perawi hadist mutawatir”. 
Contoh hadis ahad yaitu sebagai berikut :
 حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ الْحَكَمُ بْنُ نَافِعٍ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ أَبَا سُفْيَانَ بْنَ حَرْبٍ أَخْبَرَهُ 
Artinya : “BUKHARI - 6) Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman Al Hakam bin Nafi' dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu'aib dari Az Zuhri telah mengabarkan kepadaku Ubaidullah bin Abdullah bin 'Utbah bin Mas'ud bahwa Abdullah bin 'Abbas telah mengabarkan kepadanya bahwa Abu Sufyan bin Harb telah mengabarkan kepadanya; bahwa Heraclius” 
Para ulama membagi hadis ahad menjadi dua, yaitu masyhur dan gairu masyhur, sedangkan ghairu masyhur terbagi lagi menjadi dua, yaitu aziz dan gharib. 
1. Hadist Masyhur 
a. Pengertian Hadist Masyhur Menurut bahasa ialah al-intisyar wa az-zuyu’ (sesuatu yang sudah tersebar dan populer). Menurut istilah hadist masyhur adalah :
 ماَرَوَاهُ مِنَ الصَّابَةِ عَدَ دٌل لاَيَبْلُغُ حَدَّ التَّوَاتُرِ ثُمَّ تَوَاتُرَبَعْدَ الصَّحاَبَةِ وَمَنْ بَعْدَ هُمْ 
Artinya : “Hadist yang diriwayatkan dari sahabat, tetapi bilangannya tidak mencapai ukuran bilang mytawatir, kemudian baru mutawatir setelah sahabat dan demikian pula setelah mereka”. [2] 
b. Contoh Hadist Masyhur : حَدَّثَنَا آدَمُ بْنُ أَبِي إِيَاسٍ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي السَّفَرِ وَإِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي خَالِدٍ عَنْ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَاعَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ يَدِهِوَ لِسَانِهِ 
Artinya : “Seorang muslim adalah seorang menyelamatkan muslim lainnya dari tangannya dan lisannnya”. [3] 
2. Hadist Ghairu Masyhur 
Para ulama ahli hadis menggolongkan hadis gairu masyhur menjadi aziz dan gharib. 
a. Hadis Aziz 
Kata aziz berasal dari azza-ya’izzu berarti la yakadu yajadu atau qalla wanandar (sedikit atau jarang adanya) atau berasal dari azza-ya’azzu berarti qawiya (kuat). Adapun kata aziz menurut istilah yaitu, hadis yang perawinya kurang dari dua orang dalam semua thabaqat sanad. Contoh hadis aziz adalah sebagai berikut :
 أَخْبَرَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ 
Artinya : (DARIMI - 2623) : Telah mengabarkan kepada kami Yazid bin Harun telah mengabarkan kepada kami Syu'bah dari Qatadah dari Anas ia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Tidak sempurna iman salah seorang dari kalian hingga ia mencintai saudaranya seperti ia mencintai dirinya sendiri”. 
b. Hadis Gharib 
Gharib menurut bahasa berarti al-munfarid (menyendiri) atau al-ba’id an aqaribihi (jauh dari kerabatnya). Ada juga yang menyatakan bahwa hadis gharib adalah hadis yang diriwayatkan oleh seorang perawi yang menyendiri dalam periwayatannya, tanpa ada orang lain yang meriwayatkan. [4] Contoh hadis gharib adalah sebagai berikut :
 حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا حَمَّادٌ هُوَ ابْنُ زَيْدٍ عَنْ يَحْيَى عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ وَقَّاصٍ قَالَ سَمِعْتُ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّةِ فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَتَزَوَّجُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ 
Artinya : (BUKHARI - 3609) : Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Hammad, putra dari Zaid, dari Yahya dari Muhammad bin Ibrahim dari 'Alqamah bin Waqash berkata, aku mendengar 'Umar radliallahu 'anhu berkata, aku mendengar Rasululah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:; "Setiap amal tergantung dengan niat. Maka siapa yang hijrahnya untuk dunia uang ingin didapatkannya atau untuk seorang wanita yang akan dinikahinya maka hijrahnya kepada apa yang dia niatkan, dan barangsiapa yang hijrahnya karena Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya". [5] 

2.2 Pembagian Hadist dari segi kualitas 
 Dilihat dari kualitasnya, hadist terbagi menjadi tiga, yaitu Shahih, Hasan dan Dhaif. 
1. Hadist Shahih 

a. Pengertian Hadist Shahih 
Dari segi bahasa Shahih berarti dhiddus saqim, yaitu lawan kata dari sakit.Sedangkan dari segi istilahnya, hadistt shahih adalah hadistt yang sanadnyabersambung, diriwayatkan oleh perawi yang adil dan dhabit dari sejak awalhingga akhir sanad, tanpa adanya syadz dan illat.
 اَماَّ الْحَدِ ىْتُ الصَّحِىْحُ فهُوَ الْحَدِ ىْثُ الْمُسْنَدُ اَلَّذِىْ ىَتصِلُاِسْناَدُهُ بِنَقْدِلِ الْعضدْلِ الضَّا بِطِ عَنِ الْعَدْ لِ الضَّا بِطِ اِلَ مُنْتحاَ هُ وَلاَ ىَكُوْنُ شاَذًا وَلاَ مُعلَّلاَ 
Artinya : “Adapun hadist shahih ialah hadist yang sanadnya bersambung (sampai kepada Nabi), diriwayatkan oleh (perawi) yang adil dan dhabit sampai akhir sanad, tidak ada kejanggalan dan berillat”. [6]

b. Contoh hadist shahih : contoh hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari:
 حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ ، حَدَّثَنَا جَرِيرٌ ، عَنْ عُمَارَةَ بْنِ الْقَعْقَاعِ بْنِ شُبْرُمَةَ ، عَنْ أَبِي زُرْعَةَ ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِي اللَّهُ عَنْهُ ، قَالَ : جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَقَالَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ أَحَقُّ النَّاسِ بِحُسْنِ صَحَابَتِي ؟ قَالَ : أُمُّكَ . قَالَ : ثُمَّ مَنْ ؟ قَالَ : ثُمَّ أُمُّكَ . قَالَ : ثُمَّ مَنْ ؟ قَالَ : ثُمَّ أُمُّكَ . قَالَ : ثُمَّ مَنْ ؟ قَالَ : ثُمَّ أَبُوك 
Contoh lain dari hadis shahih :
 حَدَّثَنَا عَبْدُاللهِ بْنُ يُوْسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمِ عَنْ أَبِيْهِ قَالَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص.م قَرَأَ فِي الْمَغْرِبِ بِالطُّوْرِ "(رواه البخاري) 
Artinya : " Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin yusuf ia berkata: telah mengkhabarkan kepada kami malik dari ibnu syihab dari Muhammad bin jubair bin math'ami dari ayahnya ia berkata: aku pernah mendengar rasulullah saw membaca dalam shalat maghrib surat at-thur" (HR. Bukhari, Kitab Adzan).” 
Analissi dari hadis tersebut adalah : 
1. Sanadnya bersambung karena semua rawi dari hadits tersebut mendengar dari gurunya. 
2. Semua rawi pada hadits tersebut dhobit 
3. Tidak syadz karena tidak ada pertentangan dengan hadits yang lebih kuat serta tidak cacat. [7] 

2. Hadist Hasan 
a. Pengertian Hadist Hasan
 الحَدِ يْثُ الحَسَنُ هُوَالحَدِيْثُ الَّذِى اِتَّصَلَ سَنَدُهُ بِنَقْلِ عَدْلٍ خَفَّ ضَبْطُهُ غَيْرُ شاَذٍّ وَلاَ مُعَلَّلٍ 
Artinya : “Hadis hasan adalah hadis yang bersambung sanadnya, diriwayatkan oleh rawiyang adil, yang rendah tingkat kekeuatan daya hafalnya, tidak rancu dan tidak bercacat”. 
Dari definisi-definisi tersebut di atas dapat dikatakan bahwa hadist hasan hampir sama dengan hadist shahih, hanya saja terdapat perbedaan dalam soal ingatan perawi. 
Pada hadist shahih, ingatan atau daya hafalannya harus sempurna, sedangkan pada hadist hasan, ingatan atau daya hafalannya kurang sempurna. Dengan kata lain bahwa syarat-syarat hadist hasan dapat dirinci sebagai berikut : 
a. Sanadnya bersambung 
b. Perawinya adil 
c. Perawinya dhabit, tetapi ke dhabit-tanyaa di bawah ke dhabitan perawi hadist hasan 
d. tidak terdapat kejanggalan (syadz) 
e. tidak ada illat (illat) [8] 

b. Contoh hadist hasan :
 حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ الْحَسَنِ الْكُوفِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو يَحْيَى إِسْمَعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيُّ عَنْ يَزِيدَ بْنِ أَبِي زِيَادٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي لَيْلَى عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَقٌّ عَلَى الْمُسْلِمِينَ أَنْ يَغْتَسِلُوا يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَلْيَمَسَّ أَحَدُهُمْ مِنْ طِيبِ أَهْلِهِ فَإِنْ لَمْ يَجِدْ فَالْمَاءُ لَهُ طِيبٌ 
Artinya: “Berkata Ali ibn Hasan Al Kufiy, berkata Abu Yahya Isma’il ibn Ibrahim At Taimiy, dari Yazid ibn Abi Ziyad, dari Abdurrahim ibn Abi Laila, dari Al Bara’i ibn Ngazib berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Adalah hak bagi orang-orang Muslim mandi di hari Jum’at. Hendaklah mengusap salah seorang mereka dari wangi-wangian keluarganya. Jika ia tidak memperoleh, airpun cukup menjadi wangi-wangian.” [9] 

3. Hadist Dhaif 
a. Pengertian Hadist 
Dhaif Kata dhaif menurut bahasa bararti lemah, sebagai lawan dari kata kuat. Maka sebutan hadist dhaif dari segi bahasa berarti hadist yang lemah atau hadist yang tidak kuat. Secara istilah, diantara para ulama terdapat perbedaan rumusan dalam mendefinisikan hadist dhaif ini. Akan tetapi, pada dasarnya, ini isi dan maksudnya adalah sama.
 ماَ لمْ ىُوْ جَدْ فِىْهِ شُرُ وْطُ الصَّحَّةِ وَلاَ شُرُوْطُ الْحسَنِ 
Artinya : “hadist yang didalamya tidak terdapat syarat-syarat hadist shahih dan syarat-syarat hadist hasan”. [10] 
b. Contoh hadist dhaif :
 مَنْ ناَمَ بَعْدَاْلعَصْرِ فَآجْتَلَسَ عَقْلُهُ فَلاَ يَلُوْ مَنَّ اِلاَّ نَفْسَهُ 
Artinya : “Barangsiapa tidur sesudah ashar kemudian akalnya terganngu maka jamgan menyalakan siapa-siapa kecuali dirinya sendiri”. [11] 
Hadis ini merupakan hadis dha’if. Karena perawinya tidak adil, tidak dhabit, dan ada kejanggalan dalam matan. 

 BAB III PENUTUP

 3.1 Simpulan .
Pembagian hadits bila ditinjau dari kuantitas sanadnya dapat dibagi menjadi dua, yaitu hadits mutawatir dan hadits ahad. Sedangkan hadis bila di tinjau dari kualitas sanadnya dapat dibagi menjadi tiga, yaitu hadits shahih, hadits hasan, dan hadits dhaif. 
3.2 . Saran
Setelah penulis menguraikan kesimpulan diatas maka penulis sangat membutuhkan saran-saran dari pembaca, yang mana dari saran tersebut dapat membantu adanya perbaikan makalah ini. Dan disarankan kepada semua pembaca untuk mencari informasi-informasi mengenai pembagian hadits baik dari segi kuantitas maupun kualitas. 
DAFTAR PUSTAKA
Mudasir.Ilmu Hadist.Bandung:CV Pustaka Setia.1999
Dr.Nuruddin ‘Itr.Ulumul Hads.Bandung.PT Remaja Rosdakarya.2012
M.Nashiruddin Al-Albani.Silsilah Hadts Dhaif dan Maudhu’.Jakarta:Gema Insani.1995
http://mugnisulaeman.blogspot.com/2013/03/makalah-hadits-shahih-hasan-dan-dhaif.html
http://muslimdaf.blogspot.com/2012/03/contoh-macam-hadist-ahad.html ________________________________________
1) Drs.H.Mudasur.Ilmu Hadist.Bandung: CV Pustaka Setia.1999.hal 113
2) Drs.H.Mudasir.Ilmu Hadis.Bandung:CV.Pustaka Setia.1999.Hal127
3) Blog academia.edu.Pembagian hadis berdasarkan sanadnya.
4) Dr.H.Mudasir.Ilmu Hadis.Bandung:CV.Pustka Setia.1999 hal 127
5) http://muslimdaf.blogspot.com/2012/03/contoh-macam-hadist-ahad.html
6) Ibid hal 144
7) http://mugnisulaeman.blogspot.com/2013/03/makalah-hadits-shahih-hasan-dan-dhaif.html
8) Dr.Nuruddin ‘Itr.Ulumul Hadis.Bandung:PT.RemajaRosdakarya.2012.hal 266
9) Blog academia.edu.Pembagian Hadis dari segi kuantitas dan kualitas sanad
10) Drs.H.Mudasir.Ilmu Hadis.Bandung:CV.Pustaka Setia.1999 Hal 156
11) M.Nashiruddin al-Albani.Silsilah Hadts Dhaif dan Maudhu’.Jakarta:Gema Insani.1995 hal 57

Thanks for reading & sharing As'ad Collection

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Komentar

Sample Text

Sebuah catatan kecil perjalanan dokumen dan artikel tentang pendidikan, agama sosial, agama, budaya, Kesehatan serta beberapa biografi tokoh-tokoh dunia. Kami juga menyediakan beberapa tulisan tentang trik-trik membuat blog yang baik serta peluang-peluangnya.

Cari Di Blog Ini

Translate


Follow by Email

Arsip Blog

Followers Google+